Kamis, 05 Maret 2015

Daftar Supir n Kondektur SK

Bus no.
7083: Tikman dan Parwanto
7102 : Purwanto dan Aan
7067 : Wahono dan Waras
7804 : Solekhan
7801 : Agus Siba dan Gunawan
7723 : Wawan Gareng
7085 : Heri dan Santoso
7095: Joko dan Kadi
7068 : Haryono dan Muhtadi
7109 : Sarwidi dan Slamet
 By Sglovers

Rabu, 04 Maret 2015

Produk Unggulan SMKN 1 Boyolali






Berkebun with pasukan SMKN 1 Boyolali











http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/2013/02/11/3065476_20130211034908.png
Golden Star adalah salah satu keluarga dari Sumber Kencono, Tapi bus ini hanya untuk Pariwisata. tidak kalah megah dan mewah dengan saudara-saudara nya. di jamin nyaman deh naik bus ini...


http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/2013/02/11/3065476_20130211033425.png

Jadwal Sumber kencono

Bagi Yang Membutuhkan INFORMASI JADWAL KEBERANGKATAN PO. SUMBER KENCONO SURABAYA-SEMARANG.
Berdasar NOPOL-DRIVER-SURABAYA-SOLO-SEMARANG-SOLO
A. 7745 - Tikman&David - 05.38 - 12.30 - 17.10 - 20.37
B. 7805 - Maryanto&Kopral - 06.40 - 13.30 - 18.10 - 21.43
C. 7721 - Yopi&Wagiyo - 07.30 - 14.30 - 19.10 - 22.38
D. 7640 - Abadi&Budi - 09.00 - 15.55 - 20.45 - 23.37
E. 7804 - Mbah Min&Syaroni - 10.30 - 17.30 - 21.20 - 00.24
F. 7801 - Amung&Slamet - 11.30 - 18.37 - 22.40 - 01.23
G. 7742 - Sutak&Gunawan - 12.25 - 19.15 - 23.30 - 02.17
H. 7802 - Poniran&Imam - 13.30 - 19.50 - 00.10 - 03.04
I. 7803 - Totok&Solekan - 15.00 - 21.25 - 01.10 - 04.14
J. 7672 - Slamet&Haryanto - 15.25 - 21.55 - 01.30 - 04.54
K. 7671 - Sarjono&Heri - 16.25 - 23.05 - 02.50 - 06.04
L. 7722 - Mulyono&Wagiyo - 17.50 - 23.50 - 03.40 - 06.54
M. 7674 - Agus&Haryanto - 18.35 - 00.30 - 04.20 - 07.43
N. 7741 - Sarimo&Narno - 19.40 - 01.35 - 04.45

Sumber : FB sk lover

W 7102 UZ Surabaya - Semarang



Inilah bus yang selama ini mengantar saya menuntut ilmu dan mencari nafkah buat keluarga ku. hehehehe. . . .
http://i1207.photobucket.com/albums/bb467/alfian_29/Picture%202012%20-2/2013-11-10112307_zpsbf1af4d5.jpg

Sejarah PO. SUMBER KENCONO



Sejak berdiri tahun 1981, Sumber Kencono sudah kenyang dengan berbagai keadaan. Hingga membawa Sumber Kencono semakin matang dalam menjalankan usahanya sehingga mampu berkembang pesat.
Berawal dari 6 unit bis, Sumber Kencono terus mengembangkan sayapnya. Melalui usaha keras Sang pemilik Setyaki Sasongko, Sumber Kencono kian mendapatkan kepercayaan di masyarakat. Sedikit demi sedikit perusahaan yang melayani perjalanan SURABAYA MADIUN SOLO JOGJA ini terus berkembang.
Usaha keras itu juga didukung dengan kemampuan intelektual yang pada sang pemilik usaha. Selain sebagai lulusan teknik mesin yang juga pernah mengenyam pendidikan di Jerman, tentunya Bapak Setyaki sangat handal dalam menerapkan dan mengontrol kondisi mesin bus-busnya.
Pemberian pelayanan yang cukup baik, juga turut mengantarkan perusahaan bus ini terus berkembang. Hingga saat ini mampu memiliki 230 armada bus dengan crew bus yang mencapai lebih dari 1000 orang. Pemberian pelayanan terbaik ini dibuktikan dengan berbagai pengahargaan yang telah diraihnya.
Di antaranya piagam penghargaan dari Menteri Perhubungan RI pada tahun 2005 lalu. Penghargaan yang ditanda tangani oleh MENHUB saat itu M Hatta Rajasa jelas menyatakan kalo PO Sumber Kencono merupakan salah satu perusahaan yang memberikan pelayanan terbaik selama penyelenggaran angkutan lebaran 2005 atau 1426 H.Penghargaan serupa serupa juga dialami pada tahun 2007 dan 2008
Tahun ke Tahun sumber kencono terus melambung hingga pada akhirnya perjalanan pahit pun ditempuh sumber kencono,pada dekade 2009-2011 dimana armadanya sering sekali mengalami kecelakaan dan sebagian masyarakat enggan menggunakan karena busnya terlalu ugal-ugalan bahkan bus disebut sebagai pembawa bencana,sebagain lainnya tetap setia dan menganggap kecelakaan adalah takdir dari Yang kuasa,akhirnya kejadian pahit pun makin parah,dimana kecelakaan bus di mojokerto yang menewaskan 20 orang dan mendapat perhatian serius dari gubernur jatim hingga trayek SK terancam dicabut oleh dishub atas rekomendasi gubernur jatim,puncaknya kecelakaan bus di klitik ngawi yang menwaskan pemotor sehingga di bakar massa yang kesal,menyikapi hal ini bapak setyaki tidak patah semangat dan terus meningkatkan disiplin pegawainya + pengetatan kontrol dan GPS bersamaan dengan audit Dishub plus ditambah sanksi pengurangan armada bus selama1 minggu sebanyak 40 %,menhub EE Mangindaan tidak mencabut SK,Menhub beralasan terlau riskan dan PHK masal karyawan yang berjumah lebih dari 1300 orang,sanksi itu cukup meberikan efek jera dan perbaikan managemant,sebuah kebijakan yang bijak dari seorang menteri……
melihat perusahaanya terancam gulung tikar karena sanksi,kecelakaan demi kecelakaan dan berfikir mungkin karena keberatan nama (kaboten jeneng) sumber kencono,bapak setyaki merubah sebagian nama busnya menjadi “sumber selamat” yang artinya “sumber keselamatan”,tetapi segmen negatif masyarakat masih ada karena SS kembali mengalami beberapa kecelakaan tetapi tidak sesering SK dan SK  juga mengalami banyak kecelakaan di tahun2 2011-2012 pada punckanya kecelakaan malam tahun baru di madiun (januari 2012),namun angin segar muncul dari polda jatim yang memberikan penghargaan bus santun 2011 dan membuktikan bahwa tidak semua driver SK ugal-ugalan,berusha memperbaiki citra positif bapak setyaki mengeluarkan (SP3) kru terutama driver yang melanggar ketentuan dan meperketat sanksi bagi kru yang melanggar mis:tilang,laka ,melnaggar batas kecepatan dll, serta menyiapkan nama baru pada 2012 yaitu “sugeng rahayu” yang berarti “Selamat Selamat atau Selalu Selamat”  maksudnya SR diharapkan akan selalu selamat dalam perjalanan mengantar penumpang bersamaan dengan itu bapak setyaki mengumumkan Sumber Kencono perlahan2 DITIADAKAN (per juni 2012 sumber kencono sudah tidak ada) dan armada diganti dengan Sugeng Rahayu / sumber selamat (sebagain besar sugeng rahayu)
Hingga sekarang kecelakaan terus berkurang drastis bahkan di beberapa bulan 0 accident besar atau tidak ada kecelakaan,atas prestasi menekan laka  Sumber Selamat dan Sugeng Rahayu kembali mencapai puncak kesuksesan sumber kencono dan menjadi primadona masyarakat khusunya jawa timur dan mendapat apresiasi tinggi dari Dishub jatim,Kepala terminal,Organda Jatim bahakan jajaran kementerian perhubungan.
Penekanan angka laka ini SG juga berterima kasih  kepada masyarakat khusus nya jawa timur yang sudah memberikan dukungan maupun kritik tajam dan saran dan dari Kementerian Perhubungan, universitas2 dan organda yang membantu perbaikan mutu manajemen (audit),khusunya pada kemenhub dan organda jatim yang memperkenalkan Sistem GPS Tracker untuk memantau speed bus pada 2007 …..

Sumber